Saya share nih..
Cukup Register aja langsung dapet duit $25
Buruan klik disini mumpung masih gratis!!

Wednesday, January 13, 2010

Profil Biodata dan Biografi O-Shen

0 comments
Profil Biodata dan Biografi O-Shen - Jason Hershey alias O-Shen adalah nama yang identik dengan musik reggae baru campuran Hip-hop. Orang sering menyebut dia anak Hip Hop Reggae pertama Papua Niugini dan Hawai yang Diadopsi. Ia juga artis pertama di PNG untuk rap di Pisin tok.  O-Shen, 32, sekarang tinggal di Hawai i tapi, Sering bepergian ke PNG.

Ia dibesarkan dari bayi sampai usia 15 di PNG oleh orang Amerika-nya, ayahnya adalah seorang misionaris medis di Finchafen pada tahun tujuh puluhan. O-Shen dibesarkan dan dididik di desa Butaweng di provinsi Morobe dan tinggal di Wau selama lebih dari dua tahun.




O-Shen mengatakan bahwa dia adalah seseorang dari sudah tinggal di dua dunia yang berbeda, yang paling tradisional dan yang modern , dimana yang mempengaruhinya terhadap kehidupan pribadi  dan karir musik.

Dia dibesarkan di Butaweng, tempat ia menganggap sebagai rumah utamanya. Dia fasih dalam bahasa Yabim lokal. Terlepas dari bahasa ini, ia telah merekam lagu-lagu di pidgin, Nakanai, Aroma, Kiwa, Rigo, dan juga termasuk Hawaii, Fiji, Tahiti, Tonga dan Samoa unsur dalam musiknya, indikasi motif dalam merangkul budaya yang berbeda dari Pasifik.  musiknya berakar dalam, suara pemandangan dan jiwa tanah airnya, PNG. Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan The Advertiser Honolulu pada awal tahun 2006 O-Shen dilaporkan mengatakan Amerika adalah benar-benar tempat asing baginya ketika ia pindah kembali dengan orang tuanya ke Amerika Serikat.

Ia merasa sangat aneh dikelilingi oleh orang bule. "Saya tidak pernah berada di sebuah ruangan yang penuh dengan anak-anak putih, Setelah aku sampai di Amerika., Itu seperti hal yang berbeda. Ini adalah tentang pakaian yang Anda kenakan dan gaya Anda sepatu. Saya merasa itu tidak terbiasa dan suatu hal mustahil yang dipaksa menjadi nyata".

O-Shen melihat kontras antara dua dunia dan karena itu dia datang untuk menghargai kesederhanaan hidup di pedesaan. Sebagian besar pengalaman dan pandangan yang jelas dinyatakan dalam lagu-lagunya. "Musik adalah bentuk ekspresi pendapat saya", kata O-Shen. Ketika ditanya bagaimana ia menciptakan namanya, dia bilang itu berirama dengan "laut" dan adalah sesuatu yang menghubungkan orang-orang di Pasifik. Mungkin ini cocok bagi orang yang mencintai berenang, berselancar dan kano. O-Shen sangat menyukai seniman lokal PNG. Dia biasa mendengar artis PNG bernyanyi atau bersenandung dengan lagu-lagu seperti Haus Boi, Gempa, K-Duman, dan Leonard Kania. Ia jelas ingat hari ia melihat Sanguma dilakukan di Goroka pada 1980-an - sebuah hal yang meninggalkan kesan abadi dalam hidupnya yang masih muda. Dia mengatakan bahwa George Telek adalah idola dan sumber inspirasi utama.

Awal  O-Shen terjuan dalam musik ketika ia menjadi drummer Band Langema dari Finch. Bertahun-tahun kemudian, anak dari Butaweng  itumendapat kesempatan besar pertama untuk rekaman dan  ia mengirimkan kaset demo untuk terkenal musisi Hawai ian lokal, George Fiji. Fiji begitu terkesan bahwa ia mengundang O-Shen untuk melakukan rap pidgin PNG pada tahun 2000-nya dan mengasilan album "Gratitude".
O-Shen kemudian merekan CD perdananya dengan judul album, "Iron Youth", , dan pergi untuk memenangkan penghargaan Na Hoku Hanohano untuk album reggae tahun 2001 di Honolulu.  Dia telah tercatat sebagai album reggae yang laris di PNG dan Hawaii. Salah satu lagunya telah dijadikan sebagai sound track dalam film "50 First Dates"  yang dibintangi Adam Sandler dan Drew Barrymore.

O-Shen telah menyerbu industri musik di Pasific dan dilabeli sebagai salah satu artis yang menguasai dialek dan keanekaragaman. Dengan mengintegrasikan campuran berirama music lokal dari berbagai suku suku di pasific, termasuk hip hop dan reggae. Dan karena lagu bahasa yang berbeda dari pacific di musiknya, O-Shen telah mempunyai banyak fans di kawasan Pasific. Mungkin lagu "Meri Lewa" dalam album "Iron Youth" ini yang mempopulerkan dia. Dan album ini yang membawa O-Shen bintang di Pasifik. Meskipun sebagian besar lagu yang dinyanyikan di pidgin dan bahasa PNG lainnya, fansnya di Mikronesia dan Polinesia bisa menyanyi mereka lancar tanpa repot-repot memahami kata-kata. Seorang teman dari Palau mengatakan kepada kami bahwa meskipun ia tidak tahu kata-kata pidgin dalam lagu O-Shen, dia suka musiknya. O-Shen adalah seorang anak PNG dan menjadi bintang Pasifik.

Ketika O-shen diwawancarai oleh The Advertiser Honolulu tentang apa pendapatnya tentang PNG ia berkata: "Saya berharap keunikan dari apa yang saya lakukan dan keunikan wilayah musik berasal dari dapat dikenal ke seluruh dunia dan merupakan tempat yang sangat eksotis. . Itu salah satu tempat terakhir dengan hutan yang belum tersentuh di dunia. Ia memiliki masa depan yang nyata dalam eko-pariwisata, surfing dan hal semacam itu ... Satu hal yang saya ingin lakukan adalah mempromosikan PNG dan membuatnya dikenal bahwa itu pulau tropis terbesar di dunia. Bagaimana Anda tidak tahu tentang hal itu? Mengapa Anda masih berpikir itu di Afrika? Ini merupakan pulau terbesar di dunia sehingga untuk mempromosikan negara PNG dan agar dunia bisa melihat negera PNG, itulah tujuan besar  saya".
Read more ►
 

Copyright © Kumpulan Biodata dan Biografi Tokoh - Tokoh Terkenal Powered by Blogger